Herbalis Malaysia: Bekam Pengobatan Alternatif Sepanjang Zaman

Bandar Lampung – Pakar Herbalis Malaysia, Prof Dr Ab Aziz Al Safi mengatakan bahwa Bekam yang merupakan metode pengobatan alternatif sepanjang zaman.

Hal itu disampaikannya pada saat memberikan materi pada acara Seminar Kesehatan yang digagas oleh Sekolah Tinggi Shuffah al-Quran Abadullah Bin Masud (SQABM), Sabtu (27/4), di Hotel Sheraton, Bandar Lampung dengan tema “Seminar Kesehatan Islami, Kupas Tuntas Kesehatan ala Rasulullah” tersebut bertujuan untuk menggugah kesadaran kaum Muslimin agar mengikuti contoh Rasulullah dalam bidang kesehatan”.

Dia mengatakan berdasarkan penelitian yang dilakukannya pada 2011 hingga 2014 dengan mengambil sembilan puluh tiga orang yang berumur diantara 30 dan 60 tahun untuk menguji manfaat bekam terhadap kesehatan manusia.

“Kami meneliti beberapa subjek untuk mengetahui manfaat bekam dari sisi kesehatan, baik mereka yang sehat mengalami resiko penyakit jantung, diabetes dan darah tinggi, dan lain sebagainya,” katanya.

Dia mengatakan, dari penelitian yang dilakukan selama empat bulan bekam dapat mengendalikan diabetes dengan menurunkan kadar gula darah (FBS).

“Kami menemukan Berbekam dapat mengontrol tekanan darah dengan menurunkan tekanan darah sistolik (SBP), menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke dengan menurunkan kadar antigen Von Willebrand (VWF) dan meningkatkan fungsi endotelial,” ungkapnya.

Seminar Kesehatan ala Rasulullah

Selain menyadarkan umat, seminar yang diadakan di Hotel Sheraton itu juga bertujuan menghapus dikotomi ilmu yang selama ini memisahkan antara ilmu dan agama.

“Dikotomi yang terjadi di Indonesia sudah mendarah daging, doktrin peninggalan penjajah yang memisahkan antara ilmu dan agama menjadi penyebab ilmu kita tidak maju-maju,” tegasnya.

Karenanya dalam Seminar terbatas yang hanya menerima 200 peserta tersebut akan mendatangkan beberapa pakar sebagai pembicara.

Akan hadir juga Proff DR Abdul Aziz Al Safi bin Ismail dari Fakultas Kedokteran Lincoln University College Malaysia dengan tajuk “Pengobatan Rasulullah dalam Tinjauan Sains”.

Dr Muhammad Iqbal Basri, M.Kes. Sp.S Spesialis Syaraf Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin, Makasar dengan tema “Al Quran dan Hubungannya dengan Sistem Syaraf (Neurosains)”.

Direktur Pelayanan Kesehatan Tradisional Kemenkes, Dr. dr. Ina Rosalina Dadan, Sp.A(K), M. KEs, M. H. Kes., dengan tajuk “Pengobatan Tradisional dan Kebijakan Pemerintah Penggunaan Obat-Obat Herbal”.

Pembicara lainnya adalah H.Agung Yulianto, SE, Ak. M.KomD, Direktur Utama PT.HPAI dengan judul “Prospek Penyediaan Produk Halal di Indonesia”.

KH. Yakhsyallah Mansur, Ketua Dewan Penasehat Sekolah Tinggi Shuffah al-Quran Abdullah Bin Masud dengan tema “Konsep Kesehatan dalam Perspektif Islam”.

Sementara itu yang akan memberikan sambutan dalam acara tersebut adalah Muhammad Ridha Ficardo, M.SI (Gubernur Lampung), Prof. Dr. Ir. H. Achmad Arifien B., M.Agr (Ketua Yayasan SHMA), dan Dr. L. Solehuddin, M.Pd. (Wakil Direktur I. Bidang Akademik Shuffah al-Quran).

Seminar ini mengajak seluruh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten kota, Kepala kepala Rumah Sakit Lampung, Anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI) se-Lampung, Anggota IAI se-Lampung, Praktisi Herbal, Fakultas Kedokteran, Perguruan Tinggi Kesehatan, Tokoh dan Ulama, Dokter dan tenaga medis lainnya untuk berpartisipasi dalam acara ini.

 

Share

Leave comment